Home » Essentials Pemilik Bisnis – 5 Tantangan Terbesar untuk Pemilik Bisnis Saat Ini

Essentials Pemilik Bisnis – 5 Tantangan Terbesar untuk Pemilik Bisnis Saat Ini

Hasil gambar untuk pemilik bisnisBeberapa tantangan ini telah ada sejak bisnis dimulai dan yang lain adalah yang baru yang dihadapi sebagai teknologi dan pasar berkembang. Sebagai pemilik bisnis, Anda harus yakin bahwa Anda menangani masing-masing ini secara efektif dan mencari tahu di mana mereka dapat menghancurkan bisnis Anda.

1. Manajemen Arus Kas

Ini adalah nomor satu yang penting untuk semua bisnis, tidak peduli di tahap mana mereka berada. Bahkan bisnis yang paling sukses pun bisa gagal jika mereka mengalihkan perhatian dari bola dengan uang tunai. Arus kas Anda adalah perbedaan antara seberapa cepat uang masuk ke bisnis Anda dari pelanggan Anda dan seberapa cepat Anda membayarnya kepada staf Anda, pemasok Anda, dan petugas pajak.

Banyak pemilik bisnis tidak menyadari bahwa arus kas mereka dapat berisiko paling besar ketika mereka tumbuh cepat atau menerima pesanan besar. Ini terjadi karena, di sebagian besar bisnis, produk dan bahan mentah harus dibeli dan dibayar sebelum mereka dapat diberikan kepada pelanggan dan ditagih. Ini juga serupa untuk layanan, di mana karyawan dan kontraktor Anda harus dibayar pada akhir bulan tetapi klien tidak dapat ditagih hingga bulan berikutnya atau ketika pekerjaan selesai. Dan mereka mungkin tidak membayar Anda sampai beberapa saat setelah itu.

Dalam periode pertumbuhan tinggi biaya Anda dapat naik dan keluar dari pintu jauh sebelum uang tunai dari penjualan meningkat masuk. Dan tiba-tiba Anda menemukan Anda mengalami krisis uang tunai di tangan Anda.

2. Staf Anda

Karyawan Anda dapat membuat atau menghancurkan bisnis Anda. Ketika Anda memilih yang tepat mereka dapat secara besar-besaran menambah nilai bisnis Anda. Ketika Anda mendapatkan yang salah mereka dapat menguras waktu Anda, uang Anda dan mereka dapat menahan bisnis Anda.

Kesalahan yang biasa dilakukan termasuk merekrut orang yang tidak sepandai Anda sehingga mereka membuat Anda terlihat bagus; Mempekerjakan terlalu cepat dan menembak terlalu lambat; Tidak berinvestasi dalam pelatihan dan pengembangan untuk staf Anda; Tidak mendengarkan apa yang mereka katakan kepada Anda; Tidak mengambil referensi yang tepat saat merekrut; Tidak mengadopsi kebijakan SDM yang baik, konsisten dan adil dalam perusahaan.

Banyak pemilik bisnis menemukan bahwa masalah karyawan merupakan masalah utama yang menguras waktu dan perhatian mereka. Dan seringkali masalah tidak diselesaikan dan mengarah ke litigasi dan tagihan hukum yang mahal.

Kunci pertama adalah merekrut orang berkualitas tinggi, yang lebih pintar dari Anda, yang termotivasi untuk membangun dan mengembangkan bisnis Anda dan yang datang dengan rekam jejak yang baik. Juga, selalu mengambil referensi dan hati-hati memeriksa CV atau Resume untuk setiap celah atau inkonsistensi.

Kunci berikutnya adalah memperlakukan staf Anda dengan adil dan memberi mereka hadiah untuk pekerjaan yang baik. Apa pun yang Anda ukur dan beri hadiah akan lebih banyak dilakukan, jadi pertimbangkan ini dengan saksama. Buat kebijakan yang jelas dan konsisten untuk pengembangan dan pelatihan karyawan dan pastikan Anda memberikan waktu yang baik untuk ulasan satu-ke-satu di mana diskusi diperbolehkan untuk terbuka dan jujur.

Dan yang terpenting, jaga komunikasi tetap terbuka dan jelas dan percayakan kepada mereka.

3. Memperoleh Perhatian di Pasar yang Penuh

Anda mungkin memiliki produk atau layanan hebat tetapi kecuali pelanggan potensial Anda tahu apa yang Anda berikan, Anda tidak akan pernah memiliki bisnis yang hebat. Anda harus keluar ke pasar dan menyampaikan pesan Anda kepada orang-orang yang Anda inginkan sebagai pelanggan.

Tantangannya datang dengan fakta bahwa saat ini orang menerima rata-rata 3.000 pesan pemasaran setiap hari. Dan mereka menjadi kebal terhadap banyak dari mereka. Tugas Anda adalah untuk dapat memotong semua pesan itu dan cukup menonjol untuk diperhatikan oleh pelanggan Anda.

Cara terbaik untuk mencapai ini adalah dengan berfokus pada ceruk. Dengan cara ini Anda dapat menargetkan pemasaran Anda dengan fokus laser agar sesuai dengan pelanggan yang Anda inginkan secara langsung. Dan ketika Anda secara khusus menargetkan prospek Anda dengan pesan yang disesuaikan untuk mereka dan kebutuhan mereka, mereka jauh lebih mungkin untuk memperhatikan dan mendengarkan.

Reaksi standar untuk ini adalah khawatir bahwa dengan fokus pada satu niche Anda dapat kehilangan pelanggan lain. Kenyataannya adalah bahwa pendekatan scatter gun yang melempar pesan Anda kepada siapa pun dan semua orang sangat terpukul dan ketinggalan dalam hasilnya. Dan itu jarang berhasil sekarang karena pesannya menjadi begitu umum sehingga tidak seorang pun percaya itu berlaku bagi mereka. Ingat, Anda selalu dapat memilih ceruk lain setelah Anda mengerjakan yang pertama. Jadi Anda akhirnya bisa mendapatkan semua pasar potensial Anda dengan cara yang jauh lebih efektif dan terarah.

4. Perencanaan yang buruk

Dikatakan bahwa ketika Anda tidak tahu ke mana Anda pergi, jalan apa pun akan membawa Anda ke sana. Ini berarti bahwa tanpa rencana dan tujuan yang jelas, Anda dapat terganggu dan dialihkan ke semua tempat dan tidak pernah mencapai apa yang benar-benar Anda inginkan untuk bisnis Anda.

Ketika bisnis gagal merencanakan, mereka akan kehilangan uang, kehilangan staf, kehilangan momentum, kehilangan pelanggan, dan kehilangan bisnis.

Tanpa rencana, Anda tidak akan tahu apakah Anda berada di jalur yang benar dan Anda tidak akan memiliki panduan apakah Anda harus pergi lebih cepat atau mendekati bisnis dengan cara yang berbeda. Tersandung hanya tidak memotongnya untuk bisnis yang bagus.

Membuat rencana memungkinkan Anda untuk mempersiapkan lebih banyak kemungkinan. Ini memungkinkan Anda meramalkan potensi masalah dan menghindari krisis. Ini benar-benar memberi Anda lebih banyak fleksibilitas karena Anda dapat melenturkan rencana Anda dan merevisinya saat Anda pergi. Ini juga memudahkan Anda membuat keputusan karena Anda memiliki sesuatu untuk menilai hasilnya. Anda dapat menilai apakah mengambil keputusan tertentu membawa Anda lebih jauh di sepanjang rencana Anda atau menjauhkan Anda dari itu.

5. Mengabaikan pelanggan

Tantangan terakhir yang dihadapi oleh setiap bisnis di dunia yang seharusnya berorientasi layanan ini adalah mengabaikan pelanggan.

Setelah semua perjuangan yang berat menemukan prospek, memberi tahu mereka tentang produk atau layanan Anda dan menutup penjualan, apakah Anda hanya akan membiarkan mereka pergi? Banyak bisnis yang melakukannya. Mereka sangat fokus dalam membuat penjualan baru sehingga mereka lupa bahwa sumber terbaik dari penjualan tambahan dan referensi bisnis baru berasal dari basis pelanggan mereka yang sudah ada.

Mereka juga lupa bahwa ketika Anda mengabaikan pelanggan dan kehilangan mereka, mereka akan memberi tahu orang lain. Dan sebagai pelanggan dengan pengalaman mereka akan dipercaya dan itu dapat membuat lubang yang signifikan dalam semua upaya pemasaran Anda.

Biayanya lebih besar untuk menemukan dan menjual ke pelanggan baru daripada yang dilakukannya untuk mempertahankan dan menjual lebih banyak kepada pelanggan yang sudah ada. Pastikan Anda mendapatkan rincian kontak pelanggan Anda, jaga mereka dan terus membangun dan memperkuat hubungan. Penjualan pertama seharusnya hanyalah permulaan.

Dan pelanggan yang puas dan puas dapat melakukan lebih banyak untuk memasarkan bisnis Anda daripada hampir apa pun.

June 25, 2018virtuo